Autoclave – Pengertian, Fungsi, Prinsip Kerja, Cara Menggunakan

Autoclave adalah salah satu alat laboratorium yang digunakan untuk mensterilkan alat-alat laboratorium setelah digunakan. Pada artikel kali ini penulis akan membahas tentang autoclave, supaya pembahasan artikel ini lebih mudah dipahami oleh orang awam, kita akan mulai pembahasannya dari pengertian autoclave, fungsi autoclave, cara menggunakan autoclave, rekomendasi autoclave untuk laboratorium anda, harga autoclave 2022 dan hal lainnya yang berhubungan dengan autoclave.

PT. Andaru Persada Mandiri adalah distributor alat laboratorium yang memiliki produk autoclave ideal untuk laboratorium anda. Bagi anda yang membutuhkan alat autoclave bisa menghubungi kami via whatsapp 087777277740 atau telepon 0251-7504679. Link produk autoclave tersedia pada tautan : Autoclave LVE060 LKLABjual-alat-laboratorium-kontak-whatsapp-apm

autoclave-informasi-lengkap-tentang-autoclave
Sebagai informasi awal untuk anda, artikel ini akan berisi banyak pembahasan yang berhubungan dengan autoclave. Beberapa diantara anda mungkin memiliki banyak pertanyaan yang berhubungan dengan alat ini, seperti :
  1. Apa itu autoclave?
  2. Apa fungsi dari autoclave?
  3. Bagaimana cara menggunakan autoclave?
  4. Autoclave terbuat dari apa?
  5. Apakah suhu sterilisasi boleh diturunkan?

Semoga artikel ini bisa membantu anda memahami alat tersebut. Yuk kita lanjut bahas satu per satu.

Pengertian Autoclave

pengertian-autoclave-indonesia-pt.andaru-persadas-mandiri

Pengertian Autoclave Menurut Bahasa Yunani

Kata autoclave jika dilihat dari sudut pandang bahasa merupakan serapan dari bahasa asing. Di Indonesia itu sendiri banyak yang menyebutnya autoklaf atau otoklaf. Autoclave terdiri dari 2 kata, yakni : “auto” berasal dari bahasa Yunani yang berarti diri, dan “clavis” dari bahasa latin yang berarti kunci. Auto-clavis mungkin bisa diartikan secara sederhana mengunci diri, alat pengunci diri, atau ruang kedap yang terkunci dan tertutup rapat. Bagaimana jika dilihat dari sudut pandang istilah?

Autoclave Menurut Istilah

Autoclave atau autoklaf adalah sebuah alat laboratorium yang digunakan untuk mensterilkan alat-alat laboratorium setelah digunakan. Kenapa alat laboratorium perlu di sterilisasi? Jawabnya karena alat tersebut masih bisa digunakan kembali, bukan tipe sekali pakai dan langsung buang. Sterilisasi itu sendiri merupakan proses yang dilakukan untuk membunuh atau menghilangkan mikroorganisme, virus, bakteri, spora, dan fungi beserta sporanya pada alat laboratorium atau media lainnya (baik padat maupun cair). Proses sterilisasi itu sendiri memiliki banyak jenisnya, seperti : filtrasi, pemanasan, energi suara dan penyinaran. Proses sterilisasi dengan menggunakan autoclave dapat dikatakan salah satu yang terbaik karena menggunakan proses pemanasan dengan suhu yang dibuat periodik dalam satuan waktu tertentu.

Dalam kasus yang mudah dipahami begini : misalkan ada sebuah rumah sakit yang yang akan melakukan operasi usus buntu pada 5 pasien pada waktu yang berdekatan. Setiap alat yang akan digunakan membedah pasien, baik gunting, pisau ataupun pinset harus dalam keadaan steril.

Jika seandainya rumah sakit tersebut hanya memiliki 2 set perlengkapan operasi, maka sebelum digunakan untuk pasien selanjutnya perlengkapan tersebut mesti dicuci dan disterilkan. Nah proses sterilisasi ini yang perlu dilakukan dengan menggunakan alat autoclave. Berapa lama proses sterilisasi ini dilakukan, tentunya setiap autoclave memiliki periode waktu yang berbeda-beda. Jika seandainya proses sterilisasi menggunakan autoclave membutuhkan waktu 60 menit, maka setidaknya rentan waktu antara pasien satu dengan pasien yang lainnya adalah 1 jam.

Autoklaf juga digunakan untuk sterilisasi alat laboratorium seperti mikropipet. Btw, apakah kalian pernah tahu ternyata ada mikropipet yang punya fitur autoclavable? Klo belum, inti dari fitur tersebut adalah mikropipet itu aman dan bisa disterilisasi dengan menggunakan autoclave. Artikel yang berisi tentang mikropipet tersebut bisa dibaca pada link berikut : Pengertian Mikropipet

Kutipan Wikipedia Tentang Pengertian Autoclave

An autoclave is a pressure chamber used to carry out industrial and scientific processes requiring elevated temperature and pressure in relation to ambient. Autoclaves are used in medical applications to perform sterilization and in the chemical industry to cure coatings and vulcanize rubber and for hydrothermal synthesis. Industrial autoclaves are used in industrial applications, especially in the manufacturing of composites.

Autoclave adalah sebuah ruangan dengan tekanan tertentu yang digunakan untuk melakukan proses industri dan ilmiah yang membutuhkan suhu dan tekanan tinggi yang berhubungan dengan ambien. Alat ini digunakan dalam aplikasi medis untuk melakukan sterilisasi dan dalam industri kimia untuk cure coating dan vulkanisir karet dan untuk sintesis hidrotermal. Industrial autoclave digunakan dalam berbagai aplikasi industri, terutama dalam pembuatan komposit.

Dari pengertian autoclave di atas dapat kita simpulkan, ternyata autoclave memiliki jenis dan kategori yang berbeda-beda. Pada perkembangannya saat ini autoclave digunakan di bidang industry, medicine dan research.

Sejarah Autoclave di Laboratorium

sejarah-autoclave-charles-chamberland-denis-papin

Dalam proses sejarah penemuan autoclave penulis tidak menemukan sumber yang memang menjelaskan secara mendetail, namun terdapat 2 nama yang berhubungan dengan terbentuknya autoclave, yakni :

  • Denis Papin
  • Charles Chamberland

Denis Papin

Merupakan pria berkebangsaan Prancis, beliau lahir sekitar August 1647 dan tutup usia pada August 1713. Denis Papin merupakan ahli fisika dan matematika, dia memiliki hubungan dengan beberapa penemuan seperti steam digester, pressure cooker dan steam engine. Dan tentu saja perlu kita ketahui autoclave memiliki nama lain steam sterilizer.

Charles Chamberland

Adalah seorang pria berkebangsaan Prancis juga, lahir sekitar March 1851 dan tutup usia sekitar Mei 1908. Beliau adalah seorang ahli mikrobiologi di Jura Departement. Charles melakukan pengembangan terhadap sebuah filter, yang sering dikenal dengan nama filter Chamberland. Charles memanfaatkan batang porselen yang memiliki pori-pori lebih kecil dari pada bakteri. Sehingga ketika cairan dilewatkan pada filter tersebut, semua bakteri terjaring dan cairan menjadi bebas dari bakteri. Charles Chamberland menjadi mulai terkenal ketika memulai proyek penelitian yang mengarah pada penemuan perangkat autoclave pada tahun 1879.

Dari beberapa informasi ini anda akan memahami bagaimana hubungan kedua orang diatas terhadap proses terbentuknya metode dalam autoclave. Denis Papin akan berhubungan tekanan pada autoclave, dan Charles Chamberland akan berhubungan dengan sterilisasi bakteri.

Pahami tentang prinsip kerja autoclave dan temukan benang merah dari hubungannya dengan alat alat yang ditemukan oleh kedua orang di atas.

Rekomendasi Autoclave untuk Laboratorium Anda

Berikut ini merupakan sebuah produk autoclave otomatis yang biasa digunakan di laboratorium sederhana. Tentunya ada banyak lagi produk autoclave dengan jenis, fungsi dan ukuran yang bermacam-macam.

harga-autoclave-benchtop-class-b

Deskripsi Singkat Produk Autoclave

Merupakan sebuah autoclave otomatis dengan ukuran yang cukup kecil, sehingga bisa ditempatkan di atas meja. Beberapa kapasitas yang tersedia :

  • 12 liter
  • 25 liter
  • 40 liter

Kisaran suhu ketika proses sterilisasi berjalan di kisaran 110°C – 135°C. Kisaran tekanan berada di 0,4 hingga 2,3 bar.

Fitur Autoclave

  • Pompa vakum built-in memungkinkan pembuangan udara pra-vakum untuk penetrasi uap yang efisien dan pengeringan pasca-vakum pada akhir siklus untuk mengeringkan sisa uap.
  • Adanya ruang persegi berbahan stainless steel yang diperkuat dan dipoles secara elektro untuk ketahanan korosi yang sangat baik, tahan lama dan efisien dalam penggunaan ruang (Opsi STS 316L Chamber).
  • Adanya baki berlubang dengan rak yang dapat dilepas untuk memudahkan pemuatan dan pembersihan.
  • Dilengkapi dengan HEPA filter berukuran 0,3μm yang dipasang untuk membersihkan udara yang mengalir ke dalam ruang untuk melindungi dari kontaminasi udara dan untuk mendinginkan ruang.
  • Penampung air terpisah yang terintegrasi pemasok air secara otomatis tanpa mengganggu pengoperasian.
  • Adanya tampilan diagnostic dan tampilan tanda peringatan, menampilkan kode kesalahan, dan berhenti beroperasi dengan ventilasi otomatis jika terjadi kerusakan.
  • Dilengkapi dengan kontroler PID digital mikroprosesor memberikan kontrol yang presisi dan sistem operasi otomatis.
  • Demi keselamatan pengguna, siklus tidak akan dimulai jika pintu tidak dikunci.
  • Untuk keselamatan pengguna, pintu tidak akan terbuka pada akhir siklus jika ruangan diberi tekanan
  • Sistem penguncian pintu ganda otomatis dan manual dengan beberapa fitur keamanan untuk memastikan keamanan pengguna.
  • Fungsi penyetelan otomatis suhu tersedia.
  • Timer 99 jam. 59 menit tersedia (Timer dan alarm tersedia). Alarm yang terlihat dan terdengar
  • Nilai pengaturan dipertahankan bahkan ketika catu daya terputus.

Spesifikasi Detail Autoclave Laboratorium

spek-Benchtop Steam Sterilizer - Class B

Fungsi Autoclave Laboratorium

fungsi-autoclave-laboratorium-medis-mikrobiologi-bakteri-alat-bedah

Apa fungsi alat autoclave? mungkin pertanyaan itu yang sedang ada di benak pembaca saat ini. Fungsi Autoclave secara umum adalah untuk sterilisasi, adapun apa saja objek yang disterilisasi terdapat beberapa jenis, seperti :

  • Peralatan medis (kedokteran)
  • Peralatan laboratorium (research)
  • Media cair dan padat

Sterilisasi menggunakan autoclave memanfaatkan suhu panas pada air yang diubah menjadi uap air. Beberapa alat laboratorium memungkinkan proses sterilisasi menggunakan autoklaf, namun beberapa alat lainnya membutuhkan proses sterilisasi menggunakan metode yang berbeda, misal ultrasonic cleaner.

Fungsi autoclave dalam bidang kedokteran atau medis menjadi tentunya masih dalam lingkup sterilisasi. Beberapa alat operasi atau tindakan medis yang biasa digunakan diantaranya adalah : gunting bedah, pinset atau scalpel. Nah beberapa alat tersebut termasuk kedalam kategori alat yang perlu disterilisasi dengan menggunakan autoclave.

Dalam proses penanganan limbah medis, fungsi autoclave juga memiliki peranan yang cukup penting. Misalnya : sebelum limbah medis di buang, akan ada proses sterilisasi menggunakan autoclave. Proses sterilisasi ini dikategorikan cukup efektif atau alternatif jika dibandingkan dengan membakar limbah tersebut dan memiliki dampak terhadap lingkungan.

Dalam bidang mikrobiologi, fungsi autoclave juga memegang peranan penting. Sebagai contoh dalam proses pembiakan mikroba dibutuhkan media, baik media cair, media semi padat maupun media padat. Nah, bukan hanya sterilisasi di awal sebelum penggunaan, setelah pengamatan mikroba baiknya dilakukan sterilisasi juga sebelum media tersebut dibuang sebagai limbah.

Baca juga : Autoclave Pada Lab PCR Untuk Pemeriksaan Swab Test

Prinsip Kerja Autoclave Laboratorium

Setelah mengetahui fungsi autoclave pada point sebelumnya, saat ini kita bahas tentang prinsip kerja autoclave. Prinsip kerja autoclave sebetulnya sangatlah sederhana, yakni mengubah energi listrik menjadi energi panas. Energi panas disalurkan ke air, air menjadi mendidih dan menghasilkan uap air, uap air berkumpul dan meningkatkan tekanan. Udara terdorong keluar dan suhu terus meningkat dan dikontrol sesuai kebutuhan. Panas dari uap air yang mendidih dan tekanan tinggi akan dikontrol pada rentan waktu tertentu sehingga bisa membunuh mikroba pada suhu 100 hingga 134°C

Jika diambil jenis kasus yang sangat sederhana, autoklaf itu seperti panci kukus nasi di dapur. Digunakan untuk mengukus  atau memanaskan nasi. Perbedaannya, pada panci kukus nasi menggunakan api sebagai energi panas, sedangkan pada autoclave laboratorium menggunakan energi listrik. Beberapa jenis autoklaf yang sudah cukup usang mungkin saja masih menggunakan media kompor sebagai pemanas.

Kembali ke autoclave jenis listrik dengan mode otomatis. oh, iya… sebelumnya jenis-jenis autoclave ada banyak ya. seperti autoclave manual, otomatis, benchtop atau bahkan large capacity autoclave.

Dalam hubungannya antara autoclave dan sterilisasi terdapat beberapa hal yang perlu diperhatikan, seperti :

  • Suhu atau temperature memiliki satuan derajat celcius atau fahrenheit
  • Tekanan atau pressure memiliki satuan bar
  • Lama waktu sterilisasi memiliki satuan waktu menit
  • Lama waktu pengeringan memiliki satuan waktu menit

Beberapa jenis autoklaf laboratorium saat ini sudah tidak lagi manual, melainkan otomatis. Otomatis disini mengacu pada proses cycle yang sesuai dengan kebutuhan pengguna. Perlu anda ketahui jika autoclave memiliki fitur yang beraneka ragam, salah satu fitur yang perlu diketahui adalah : bedanya perlakuan untuk setiap objek yang akan disterilisasi.

Berikut adalah beberapa gambar tentang cycle autoclave yang berbeda-beda.

prinsip-kerja-autoclave-cycle-121C prinsip-kerja-autoclave-cycle-134C prinsip-kerja-autoclave-type-of-cycle-3 prinsip-kerja-autoclave-type-of-cycle-1

Jenis Jenis Autoclave Laboratorium

Oke, pada pembahasan jenis-jenis autoclave ini, penulis akan membuat dari beberapa sudut pandang. Jika pada beberapa artikel autoclave di internet membahas jenis autoklaf seperti :

  • Gravity Displacement Autoclave
  • Prevacum atau High Vacum Autoclave
  • Steam-Flush Pressure-Pulse Autoclave

Maka saat ini penulis membahas dari aspek-aspek yang ringan saja. Baik, misal kita lihat dari sudut padang bentuk autoclave terbagi menjadi 2 jenis, yakni :

  • Panci
  • Lemari

Autoclave Berbentuk Panci

autoclave-berbentuk-panci

Merupakan jenis autoclave yang berbentuk seperti panci, seperti pada umumnya panci presto, autoclave jenis ini memiliki bentuk seperti tabung yang cukup memanjang keatas. Volume dari autoclave jenis ini dipengaruhi oleh diameter dan tinggi autoclave itu sendiri. Beberapa jenis autoklaf jenis panci ini masih menggunakan media kompor untuk pemanasan, namun ada juga yang menggunakan media heater listrik untuk pemanasan. Biasanya juga masih memiliki tombol pengatur suhu dan waktu yang analog.

Autoclave Berbentuk Lemari

autoclave-berbentuk-lemari

Adalah bentuk autoclave yang sudah cukup modern, biasanya memiliki bukaan depan atau atas, yang artinya media atau objek yang akan di sterilisasi bisa dimasukan dengan mudah melalui pintu depan maupun atas. Sebagian besar sudah menggunakan energi listrik untuk operasional pemanasan air. Tersedia dengan ukuran yang bermacam-macam. Jika anda memiliki jenis benchtop autoclave, peruntukannya bisa ditempatkan di atas meja laboratorium.

Jika dilihat dari sudut pandang cara penggunaan autoclave, dibagi menjadi dua, yakni:

  • Analog autoclave
  • Digital autoclave

Autoclave Analog

autoclave-analog-gambar-ilustrasi

Jenis ini biasanya menggunakan potensio meter putar untuk men-setup suhu maupun waktu. Jenis autoclave ini masih banyak yang berupa panci autoklaf dengan sekrup pengaman untuk pengencang tutup autoclave.

Autoclave Digital

autoclave-digital-gambar-ilustrasi

Adalah jenis autoclave dengan penggunaan atau operasional yang mudah, karena sudah dilengkapi dengan panel digital untuk controller. Baik controller suhu, tekanan, waktu maupun informasi cycle. Display informasi proses juga tersaji dengan apik pada LCD monitor. Karena proses penggunaannya yang mudah, autoklaf jenis ini sudah banyak digunakan pada laboratorium penelitian, kampus maupun rumah sakit.

Melihat autoclave dari ukuran dan volume, dapat dikategorikan menjadi 2 jenis yakni :

  • Small capacity autoclave
  • Large capacity autoclave

perbedaan-autoclave-besar-dan-kecil

Small capacity autoclave

Autoclave dengan ukuran kapasitas yang kecil, biasanya digunakan di laboratorium sederhana, baik kampus, klinik maupun laboratorium pribadi. Ukurannya yang kecil membuatnya mudah ditempatkan di atas meja. Masih masuk kedalam kategori cukup jika hanya untuk sterilisasi peralatan medis maupun media pertumbuhan mikroba.

Large capacity autoclave

Salah satu jenis autoclave yang memiliki ukuran cukup besar, biasanya banyak digunakan di rumah sakit, laboratorium penelitian besar baik swasta maupun pemerintahan. ukurannya yang besar memungkinkan jika digunakan untuk proses sterilisasi banyak produk secara sekaligus.

Pembagian jenis autoclave selanjutnya ialah berdasarkan lokasi memasukan produk, yakni:

  • Vertical loading autoclave
  • Front loading autoclave

Autoclave vertical loading

autoclave-vertical-loading

Jenis autoclave yang memili bukaan di atas, tipe panci autoclave masuk kedalam kategori vertical loading autoclave. Tidak hanya autoclave tipe panci yang memiliki bukaan atas, autoklaf tipe lemari juga memungkinkan memiliki bukaan atas.

Autoclave front loading

autoclave-front-loading

Salah satu jenis autoclave yang memiliki posisi bukaan didepan, tentunya memudahkan pengguna untuk memasukan produk, biasanya disertai pintu dengan bagian kaca(transparan) untuk mempermudah pengamatan objek yang disterilisasi.

Dari beberapa jenis autoclave yang telah dijelaskan di atas, tentu anda memiliki gambaran jenis-jenis autoclave yang tepat untuk kebutuhan yang berbeda-beda.

Baca juga : Konsultan Alat Laboratorium

Bagian-Bagian Pada Autoclave Laboratorium

Kabel Power

kabel-power-autoclave

Merupakan bagian penting dari autoclave, kabel ini seperti kabel power pada umumnya perangkat elektronik. Hal penting yang perlu anda perhatikan sebelum membeli autoclave adalah kebutuhan daya listrik. Apakah cukup disupply dengan listrik 1 phase, atau perlu listrik 3 phase. Mengingat jenis autoclave kecil saja membutuhkan daya yang besar untuk operasional heater element.

Power Button

tombol-power-autoclave

Tombol power atau switch on-off merupakan bagian yang penting dari autoclave, biasanya letaknya di samping atau bagian belakang autoklaf, namun ada juga yang terletak pada bagian depan sehingga mudah terlihat. Sesudah menggunakan autoclave sebaiknya anda memposisikan power button ini dalam kondisi off atau mati. Jika tidak digunakan dalam waktu yang cukup lama disarankan juga untuk memutus hubungan kabel power dengan sumber listrik utama.

Main Body

body-autoclave-stainless-steel

Body utama disini maksudnya adalah case autoclave. Beberapa jenis autoclave memiliki bentuk yang berbeda-beda, mulai dari bentuk panci hingga lemari. jika anda masih belum memliki gambaran bentuk body, silahkan baca kembali bagian jenis jenis autoklaf. Perlu diperhatikan ketika anda menggunakan autoclave jenis panci, hati-hati dengan panas pada bagian body, karena tidak ada pelindung secara langsung kepada pengguna. Bagian dalam pada autoclave biasanya terbuat dari stainless berkualitas baik, sedangkan bagian luar tidak selalu stainless steel, bisa saja material lain dengan lapisan cat anti panas.

Heating Element

heating-element-autoclave

Heater atau heating element merupakan komponen yang sangat penting pada autoclave. Bagian inilah yang mengubah energi listrik menjadi energi panas. Setiap jenis autoclave memiliki heating elemen yang berbeda-beda, hal ini mempengaruhi jumlah daya yang dibutuhkan untuk memanaskan suhu dan meningkatkan  tekanan pada autoclave.

Gas Pressure Meter

gas-pressure-meter-autoclave

Indikator tekanan merupakan salah satu komponen yang perlu diperhatikan ketika menggunakan autoclave jenis manual. Walaupun tidak hanya selalu tersedia pada jenis manual komponen ini juga menjadi sangat penting diperhatikan ketika proses penggunaan autoclave. Bentuknya berupa tabung gelas kaca dengan satu jarum penunjuk.

Temperature Sensor Indicator

temperature-meter-indicator

Sensor suhu atau temperature sensor merupakan hal yang perlu diperhatikan juga ketika menggunakan autoclave. Jenis autoclave otomatis sudah menerapkan cycle sterilisasi sesuai dengan mode yang sudah dipilih. Tentunya sudah anda ketahui juga proses sterilisasi berada di kisaran 121°C hingga 134°C. Pada beberapa jenis autoclave, temperatur sensor indicator sudah tergabung di panel layar panel operasional.

Panel Operasional

panel-operasional-autoclave

Bagian ini biasanya terletak pada bagian depan autoclave, dapat dipastikan sesalu ditemui pada autoklaf bentuk digital. Fungsi panel operasional pada autoclave digunakan untuk mempermudah penggunaan autoklaf, baik pada bagian setting waktu, suhu maupun cycle autoclave. Pada beberapa jenis autoclave panel operasional sudah memiliki fitur touch screen, terdapat pula layar untuk menampilkan indikator proses yang sedang berjalan.

Rak Autoclave

rack-autoclave

Untuk meletakan benda pada autoclave biasanya disediakan rak penyimpanan. Walaupun tidak selalu tersematkan dalam paket pembelian, namun rak autoclave kualitas pabrikan biasanya memiliki kualitas yang lebih baik dari buatan lokal. Ukuran dari rak autoklaf bawaan produk juga bisanya sudah sesuai dengan ukuran dimensi dalam autoclave.

Safety Clamp

safety-clamp-autoclave

Bagian ini merupakan komponen yang sangat penting pada autoclave. Safety clamp bisa juga disebut tuas pengaman. Pada autoklaf jenis jenis tertentu, safety clamp disebut juga baud pengencang autoclave. Dengan memasangkan safety clamp pada posisi yang benar maka autoclave dapat berfungsi dengan baik. Sebaliknya, jika pemasangan safety clamp tidak dilakukan dengan baik mempengaruhi operasional autoclave, entah menjadi tidak stabil tekanannya, atau suhu tidak bisa konstan.

Over Pressure Plug

over-pressure-plug-autoclave

Adalah bagian pada autoklaf yang berfungsi untuk membuang uap panas yang berlebih. Pada beberapa kasus sering juga disebut control valve. Jika anda belum pernah menggunakan autoclave, mungkin anda bisa melihatnya pada panci presto. Pada panci presto terdapat tuas atau katup panas di bagian atas tutup. secara sederhana itulah yang dimaksud dengan over pressure plug atau control valve.

Inlet dan Outlet

inlet-outlet-autoclave

Dapat diartikan sebagai pipa masukan dan pipa keluaran pada autoclave. Bagian ini tentunya mempermudah pengguna untuk memasukan air ke autoclave dan membuang air  sisa proses sterilisasi. Bisa anda bayangkan bagaimana membantunya bagian ini ketika anda harus memasukan air dan membuang air setelah proses cycle berakhir.

Vacuum generator

Pada beberapa jenis autoklaf, terdapat vacuum generator terpisah yang mengeluarkan udara dari dalam ruangan untuk menciptakan vakum di dalam ruangan. Adanya  beberapa kantong udara di dalam ruangan mungkin mendukung pertumbuhan mikroorganisme yang berbeda. Inilah sebabnya mengapa ruang vakum merupakan komponen penting dari autoklaf.

Wastewater cooler

Banyak autoklaf dilengkapi dengan sistem untuk mendinginkan limbah sebelum memasuki pipa pembuangan. Sistem ini mencegah kerusakan pada pipa drainase karena air mendidih yang dikirim keluar dari autoklaf

Cara Menggunakan Autoclave Laboratorium

Jika sebelumnya anda belum pernah menggunakan autoclave di laboratorium dan ini adalah kali pertama anda menggunakan autoklaf, cobalah cari instruksi kerja atau panduan menggunakan autoclave di laboratorium atau buku panduan penggunaan yang selalu ada ketika proses pembelian autoclave. Karena, setiap autoklaf biasanya memiliki prosedur pernggunaan yang berbeda-beda. misalnya autoclave tipe manual dan autoklaf tipe otomatis. Pastikan menanyakan kepada user senior jika memang diperlukan.

Secara umum, autoklaf dijalankan pada suhu 121°C selama minimal 30 menit dengan menggunakan uap jenuh di bawah tekanan minimal 15 psi. Berikut ini adalah langkah-langkah yang harus diikuti saat menjalankan autoklaf, yaitu:

  • Masukan air dengan jumlah volume yang sesuai dengan kebutuhan, jika terdapat indikator penunjuk pada bak penampung air, itu bisa dijadikan patokan yang ideal, karena setiap jenisnya membutuhkan supply air yang berbeda-beda.
  • Jika jenis autoklaf yang anda miliki sudah termasuk jenis yang canggih sehingga indikator hanya akan terlihat ketika ada supply listrik(sudah terhubung), anda dipastikan harus menghubungkan listrik dan menyalakan tombol power terlebih dahulu.
  • Tempatkan media cair, atau media padat atau peralatan laboratorium yang  akan disterilisasi pada autoklaf. Pastikan anda menyusunnya dengan rapi, jika terdapat rak untuk menyusunnya serapi mungkin, gunakan.
  • Tutup autoclave dengan baik dan rapat, kemudian cek kembali safety clamp sebelum melakukan proses sterilisasi. Jika safety clamp pada alat ini berupa mur-baud putar, maka pastikan tertutup rapat.
  • Setting waktu dan suhu pada alat ini sesuai dengan kebutuhan, kemudian tekan tombol start. Pada jenis autoclave otomatis, anda akan memerlukan proses memilih cycle untuk menentukan cycle mana yang paling tepat untuk produk yang akan anda sterilisasi.
  • Setelah proses steriliasi berakhir dan suhu menjadi dingin, anda baru bisa memindahkan produk keluar dari autoclave.
  • Kosongkan autoclave dari produk yang telah disterilisasi setiap kali sudah digunakan. Jika tidak digunakan dalam waktu yang cukup lama disarankan untuk mengkosongkan air pada bak penampung, memutus hubungan autoklaf dengan sumber listrik.

Harga Autoclave Laboratorium

Berapa sih kisaran harga autoclave saat ini? Mungkin itu juga hal yang ingin anda ketahui ketika ingin membeli autoclave untuk kebutuhan laboratorium. Baik, banyak aspek yang mempengaruhi harga autoclave, diantaranya adalah :

  • Fitur utama autoklaf
  • Kapasitas, volume atau ukuran autoklaf
  • Brand atau merk autoklaf, dll.

Fitur Utama Autoclave

Salah satu hal yang mempengaruhi harga autoklaf adalah fitur yang disematkan didalamnya. Beberapa jenis autoclave sudah menyematkan microcontroller sebagai otak utama processing sterilisasi produk. Fungsi ini menjadi penting, karena pengguna dimudahkan dengan memilih  mode atau cycle apa yang tepat untuk produk yang mau di sterilisasi.

Kapasitas, Volume atau Ukuran Autoclave

Merupakan bagian penting yang mempengaruhi harga autoclave, hal ini dikarenakan semakin besar autoclave semakin besar pula komponen yang diperlukan. Tentu anda mengerti ketika ukuran kapasitas volume autoclave bertambah, dibutuhkan heater elemen yang lebih besar juga, itu artinya membutuhkan daya listrik yang lebih besar juga.

Brand atau Merk Autoclave

Beberapa brand yang beredar dipasaran indonesia cukup banyak, mulai dari brand lokal hingga brand internasional. Beberapa brand luar yang perlu anda ketahui sebelum memilih dan membandingkan harga autoclave adalah :

  • Hirayama
  • Labtech Daihan
  • Gea Autoclave

Nah, dari beberapa informasi tentang harga autoclave tadi, berapa sih kisaran harga dalam rupiah di Indonesia? Dari informasi yang kami dapatkan tentang kisaran harga autoclave laboratorium berada di 75 juta rupiah. Harga tersebut sudah termasuk ongkos kirim, installasi, traning atau pelatihan untuk pemula, service jika terdapat kendala dan garansi kerusakan.

Tempat Jual Autoclave

Banyak diantara anda yang memiliki kebutuhan alat autoclave berharap bisa membelinya dengan mudah. Hal yang perlu anda perhatikan sebelum autoklaf adalah berdiskusi dengan pen jual autoclave terkait spesifikasi, fitur, kapasitas hingga jaminan garansi. Hal ini menjadi penting karena autoclave merupakan salah satu alat laboratorium yang tidak murah. Dan dengan membeli produk yang tepat, anda bisa menghemat banyak uang yang perlu anda keluarkan.

Berikut ini adalah alamat distributor alat laboratorium yang jual autoclave dengan kualitas terbaik.

PT. Andaru Persada Mandiri

Villa Bogor Indah 2 (VBI 2), Blok BB2 No. 6, Kedunghalang, Bogor, INDONESIA

Telepon : (0251)-7504679
WhatsApp : 087777277740
Email : info.andarupm@gmail.com

Beberapa produk display biasanya tersedia sebagai model untuk pembeli melakukan transaksi. Semoga dengan membaca artikel ini anda jadi mengetahui dimana tempat jual autoclave.

Gambar-Gambar Autoclave

Berikut ini adalah kumpulan gambar autoclave yang mungkin anda perlukan untuk memahami fungsi maupun pedoman memilih autoclave yang memiliki desain sesuai dengan laboratorium anda.

harga-autoclavce-vertical-class-s harga-autoclave-retort-class-b harga-autoclave-pass-through-class-b harga-autoclave-kapasitas-besar-class-b harga-autoclave-front-class-b harga-autoclave-benchtop-class-n harga-autoclave-benchtop-class-b harga-autoclave-vertical-class-n

FAQ Alat Autoclave

Apa yang dimaksud Autoclave ?

Autoclave atau autoklaf adalah sebuah alat laboratorium yang digunakan untuk mensterilkan alat-alat laboratorium setelah digunakan.

Apa fungsi dari autoclaf ?

Fungsi Autoclaf secara umum adalah untuk sterilisasi alat alat laboratorium sebelum dan sesudah digunakan pada praktikum atau pengujian

Bagaimana prinsip kerja dari autoclaf ?

Prinsip kerja autoclave sebetulnya sangatlah sederhana, yakni mengubah energi listrik menjadi energi panas. Energi panas disalurkan ke air, air menjadi mendidih dan menghasilkan uap air, uap air berkumpul dan meningkatkan tekanan. Udara terdorong keluar dan suhu terus meningkat dan dikontrol sesuai kebutuhan. Panas dari uap air yang mendidih dan tekanan tinggi akan dikontrol pada rentan waktu tertentu sehingga bisa membunuh mikroba pada suhu 100 hingga 134°C

Objek apa saja yang bisa disterilkan menggunakan autoclaf ?

  • Peralatan medis (kedokteran)
  • Peralatan laboratorium (research)
  • Media cair dan padat

Bagian bagian apa saja yang ada pada alat autoclaf ?

  • Kabel power
  • Power button
  • Main body
  • Heating element
  • Gas pressure meter
  • Temperature sensor indicator
  • Panel operasional
  • Rak Autoklaf
  • Safety clamp
  • Over pressure plug
  • inlet dan outlet

Bagaimana spesifikasi autoklaf digital ?

Autoklaf digital adalah Adalah jenis autoklaf dengan penggunaan atau operasional yang mudah, karena sudah dilengkapi dengan panel digital untuk controller. Baik controller suhu, tekanan, waktu maupun informasi cycle. Display informasi proses juga tersaji dengan apik pada LCD monitor. Karena proses penggunaannya yang mudah, autoklaf jenis ini sudah banyak digunakan pada laboratorium penelitian, kampus maupun rumah sakit.

Bagaimana cara menggunakan autoklaf ?

Secara umum, autoklaf dijalankan pada suhu 121°C selama minimal 30 menit dengan menggunakan uap jenuh di bawah tekanan minimal 15 psi.

  • Masukan air dengan jumlah volume yang sesuai dengan kebutuhan, jika terdapat indikator penunjuk pada bak penampung air, itu bisa dijadikan patokan yang ideal, karena setiap jenisnya membutuhkan supply air yang berbeda-beda.
  • Jika jenis autoklaf yang anda miliki sudah termasuk jenis yang canggih sehingga indikator hanya akan terlihat ketika ada supply listrik(sudah terhubung), anda dipastikan harus menghubungkan listrik dan menyalakan tombol power terlebih dahulu.
  • Tempatkan media cair, atau media padat atau peralatan laboratorium yang  akan disterilisasi pada autoklaf. Pastikan anda menyusunnya dengan rapi, jika terdapat rak untuk menyusunnya serapi mungkin, gunakan.
  • Tutup autoklaf dengan baik dan rapat, kemudian cek kembali safety clamp sebelum melakukan proses sterilisasi. Jika safety clamp pada alat ini berupa mur-baud putar, maka pastikan tertutup rapat. Jika safety clamp anda berupa tuas putar atau geser, pastikan tertutup rapat juga.
  • Setting waktu dan suhu pada alat ini sesuai dengan kebutuhan, kemudian tekan tombol start. Pada jenis autoklaf otomatis, anda akan memerlukan proses memilih cycle untuk menentukan cycle mana yang paling tepat untuk produk yang akan anda sterilisasi.
  • Setelah proses steriliasi berakhir dan suhu menjadi dingin, anda baru bisa memindahkan produk keluar dari autoklaf.
  • Kosongkan autoklaf dari produk yang telah disterilisasi setiap kali sudah digunakan. Jika tidak digunakan dalam waktu yang cukup lama disarankan untuk mengkosongkan air pada bak penampung, memutus hubungan autoclave dengan sumber listrik

Sebagai informasi tambahan, PT. Andaru Persada Mandiri adalah distributor alat laboratorium yang menyediakan solusi lengkap kebutuhan alat laboratorium. Bagi anda yang membutuhkan alat laboratorium bisa mengunjungi alamat googlemaps, menghubungi kami via whatsapp 087777277740 atau telepon 0251-7504679. Link brand dan produk alat laboratorium tersedia pada tautan : List Brand Alat Laboratoriumjual-alat-laboratorium-kontak-whatsapp-apm

Demikian pembahasan tentang Autoclave, yang berisi pengertian autoclave, fungsi autoclave, cara menggunakan autoclave, rekomendasi autoclave untuk laboratorium anda, harga autoclave 2021 dan hal lainnya yang berhubungan dengan autoclave. Jika berkenan silahkan mengisi kolom komentar, sekian dan terima kasih.

2 Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

WhatsApp chat