Laboratorium: Sekilas Tentang Fasilitas Penelitian dan Pengujian

Laboratorium adalah tempat yang didesain khusus untuk melakukan percobaan, penelitian atau pengujian. Banyak hal ilmiah yang perlu dipelajari lebih mendalam. Tidak hanya dalam bidang biologi, laboratorium juga memiliki peran penting dalam bidang kimia, farmasi, kesehatan hingga cabang ilmu pengetahuan lainnya. Semoga dengan adanya laboratorium yang ideal dapat membawa peradaban manusia menjadi lebih baik adn selalu bersyukur kepada Allah SWT. Yuk kita mulai artikel ini, semoga bermanfaat.

Gambar Artikel Sekilas Tentang Laboratorium Fasilitas Penelitian dan Pengujian
Sekilas Tentang Laboratorium Fasilitas Penelitian dan Pengujian

Apa Itu Laboratorium

Laboratorium adalah sebuah ruangan atau tempat yang didesain khusus untuk melakukan percobaan, penelitian, atau pengujian terhadap berbagai benda atau materi dengan tujuan memperoleh informasi atau data yang berguna dalam bidang tertentu. Di laboratorium, biasanya dilengkapi dengan peralatan khusus, instrumen pengukuran, dan bahan kimia atau bahan-bahan lain yang digunakan dalam kegiatan penelitian atau pengujian.

Laboratorium dapat ditemukan di berbagai institusi atau lembaga, seperti universitas, pusat penelitian, perusahaan, atau instansi pemerintah, tergantung dari jenis kegiatan yang dilakukan. Kegiatan di laboratorium sangat penting untuk membantu pemahaman kita terhadap berbagai fenomena alam atau kehidupan serta untuk pengembangan teknologi baru yang bermanfaat bagi manusia.

Pengertian Laboratorium

Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia atau KKBI, laboratorium adalah :

Tempat (kamar dan sebagainya) tertentu yang dilengkapi dengan peralatan untuk mengadakan percobaan (penyelidikan dan sebagainya)

Sumber : kkbi.kemendikbud

Dalam sebuah jurnal penelitian, laboratorium adalah :

Laboratorium adalah suatu tempat untuk melakukan kegiatan praktikum,penelitian, teknologi baru yang menunjang proses belajar dan mengajar untuk pelayanan pada masayarakat.

Sumber : jurnal.unimus

Sedangkan pada platform berbagi informasi seperti wikipedia, laboratorium adalah :

Laboratorium (bahasa Belanda: laboratorium) atau makmal (Arab: مَعْمَل, translit. ma‘mal) adalah tempat melakukan penelitian ilmiah, percobaan, pengukuran ataupun pelatihan ilmiah.

Sumber : wikipedia

Hubungan Laboratorium Dengan Kehidupan Sehari-hari

Jika merujuk pada halaman beranda website PT. Andaru Persada Mandiri, mungkin anda akan melihat beberapa gambar pada slider “Sekilas Tentang Laboratorium”, mari kita uraikan :

Peran Laboratorium di Dunia Pertanian

andaru-persada-mandiri-selayang-pandang-laboratorium-website-image-home-page-1
Pertanian Padi

Siapa yang tidak tahu bahwa nasi berasal dari tanaman padi? Sebagai makanan pokok masyarakat indonesia tanaman padi memiliki peranan yang amat sangat penting. Mungkin bagi sebagian orang tanaman padi tidak ada hubungannya secara langsung dengan keseharian, karena sudah selalu tersedia beras atau bahkan nasi di meja makan. Tapi bagi para petani  memilih varietas tanaman padi yang tepat adalah kunci utama keberhasilan panen.

Bayangkan jika sebagian besar petani gagal panen karena hama, sehingga terjadi potensi ketersediaan beras di indonesia kurang, apa yang akan terjadi?

Nah untuk mengantisipasi hal tersebut maka diperlukan pemilihan varietas padi yang tepat. Sebut saja Varietas Inpari yang dikembangakan oleh Badan Litbang Pertanian, Ciherang atau IR64.

Dengan proses riset dan pengamatan yang tepat terhadap varietas padi tertentu diharapkan dapat mendapatkan informasi berguna. Misalnya saja tanaman padi yang cocok untuk ditanam pada daerah minim pengairan itu seperti apa? Padi yang memiliki ketahanan terhadap genangan air atau banjir itu seperti apa?

Peran Laboratorium di Dunia Peternakan

andaru-persada-mandiri-selayang-pandang-laboratorium-website-image-home-page-2
Peternakan Unggas

Telur dan daging ayam adalah sumber protein hewani dengan harga yang terjangkau. Jika 20-30 tahun silam di daerah pedesaan hampir setiap rumah memelihara unggas untuk asupan nutrisi protein di makanan. Saat ini sudah banyak peternakan yang bisa menghasilkan telur dan daging ayam dalam jumlah melimpah.

Pernahkah anda bertanya-tanya, bagaimana cara sebuah peternakan menghasilkan telur dalam jumlah yang melimpah?

Ternyata ada banyak penelitian yang dilakukan para ahli mengenai jenis-jenis ayam. Mulai dari jenis ayam pedaging, jenis ayam petelur, jenis ayam yang kebal terhadap penyakit, jenis ayam yang pertumbuhannya cepat, dan banyak variabel lainnya.

Tahukah kamu beberapa nutrisi penting yang dibutuhkan ayam petelur untuk optimal menghasilkan telur adalah kalsium, fosfor dan magnesium. Itulah sebabnya beberapa peternak menyertakan nutrisi tersebut pada asupan makanan hewan ternak mereka. Bahkan beberapa pabrik pakan berdasarkan riset mencampurkan bahan-bahan tertentu untuk meningkatkan kualitas produk mereka.

Lalu, berapakah asupan atau komposisi yang tepat untuk ransum ayam petelur? Disinilah peran laboratorium dalam hubungannya dengan bagian research and development.

Peran Laboratorium di Dunia Kesehatan

andaru-persada-mandiri-selayang-pandang-laboratorium-website-image-home-page-3
Media Agar

Sudah menjadi hal yang pasti, bahwa hubungan laboratorium akan bermuara pada ilmu kesehatan dan rumah sakit. Namun tahukah kamu, jika ilmu kesehatan dan kedokteran sudah berkembang sangat pesat dari 10 tahun yang lalu. Jika 10 tahun lalu semuanya masih dilakukan secara manual, bahkan untuk mendapatkan hasil laboratorium darah saja membutuhkan waktu yang cukup lama. Saat ini tahapan diagnosis sudah dilakukan dengan menggunakan instrumen hematology analyzer.

Lalu, ingatkah anda awal tahun 2020 dimana virus corona menyebar, proses pendeteksian penyakit tersebut cukup sulit dilakukan. Ternyata terdapat alat RT-PCR yang bisa mendeteksi DNA/RNA virus melalui sample swab hidung.

Dan tahukah kamu, ternyata dengan alat RT-PCR kita bisa mendeteksi berbagai jenis penyakit, seperti HIV, HPV dan TBC. Bukan hanya pada manusia, penggunaan alat RT-PCR juga bisa diterapkan untuk menganalisa penyakit pada hewan ternak.

Peran Laboratorium dalam Rekayasa Bibit Unggul

andaru-persada-mandiri-selayang-pandang-laboratorium-website-image-home-page-7
Perkebunan Anggur

Pernahkah anda melihat 2 jenis anggur yang berwarna ungu dan hijau? Lalu, pernahkah anda memakan buah anggur dengan rasa asam dan manis? Pernahkah juga anda menggigit buah anggur dengan tekstur renyah dan lembut?

Dalam dunia ilmiah, sifat-sifat tanaman tersebut merupakah suatu hal yang biasa untuk dipelajari. Kemudian mengawinkan 2 tanaman tersebut untuk mendapatkan pewarisan sifat unggul itulah yang dimaksud dengan rekayasa bibit unggul.

Ingatkah anda, pada point pembahasan mengenai peran laboratorium dalam dunia pertanian tadi di atas. Bagaimana cara mendapatkan padi dengan keunggulan tahan terhadap hama. Lalu bagaimana memiliki benih padi yang kuat terhadap situasi genangan air bahkan banjir. Tentunya akan ada banyak lagi proses rekayasa genetika untuk mendapatkan makhluk hidup dengan sifat unggulan. Segala hal yang berhubungan dengan rekayasa bibit unggul ini tentunya dapat dipelajari mulai dari Gen, DNA/RNA.

Siapa yang berhubungan dengan laboratorium

Banyak orang dan profesi yang berhubungan dengan laboratorium. Beberapa di antaranya adalah:

  1. Peneliti: para ilmuwan atau peneliti yang melakukan eksperimen dan penelitian di laboratorium untuk memperoleh informasi atau data yang berguna dalam bidang tertentu.
  2. Teknisi laboratorium: para profesional yang terlatih untuk mengoperasikan, memelihara, dan memperbaiki peralatan laboratorium serta membantu dalam kegiatan pengujian atau penelitian.
  3. Mahasiswa: para pelajar atau mahasiswa yang belajar dan melakukan praktikum di laboratorium sebagai bagian dari kurikulum mereka.
  4. Industri: perusahaan atau industri yang menggunakan laboratorium untuk pengembangan produk baru, uji kualitas, atau pemeriksaan kelayakan produk.
  5. Tenaga kesehatan: laboratorium kesehatan yang digunakan oleh tenaga kesehatan seperti dokter, perawat, atau ahli laboratorium untuk melakukan pengujian atau diagnosis penyakit.
  6. Regulator: regulator atau badan pengawas yang mengatur keamanan dan standar operasi laboratorium untuk menjaga keselamatan dan kualitas hasil pengujian atau penelitian.
  7. Masyarakat: masyarakat umum yang memanfaatkan jasa laboratorium untuk melakukan pemeriksaan kesehatan, tes kehamilan, tes narkoba, atau pengujian kualitas lingkungan, dan lain-lain.

Setelah membaca tentang apa itu laboratorium dan siapa yang berhubungan dengan laboratorium.

Apakah sudah bisa menjawab sekilas tentang laboratorium ?

Mengapa perlu melakukan percobaan, penelitian, atau pengujian di laboratorium

Percobaan, penelitian, atau pengujian di laboratorium dilakukan untuk beberapa alasan, diantaranya:

  1. Mendapatkan data atau informasi yang akurat: Dalam laboratorium, kondisi dapat dikendalikan dengan baik, dan variabel yang mempengaruhi percobaan atau penelitian dapat dimanipulasi untuk memperoleh data atau informasi yang lebih akurat.
  2. Mengidentifikasi masalah atau penyebab: Dengan melakukan pengujian di laboratorium, penyebab masalah dapat diidentifikasi dengan lebih jelas. Hal ini dapat membantu dalam memecahkan masalah dan mencegah hal yang serupa terjadi di masa depan.
  3. Mengembangkan teknologi baru: Laboratorium adalah tempat yang ideal untuk mengembangkan teknologi baru atau memperbaiki teknologi yang sudah ada. Teknologi baru ini dapat bermanfaat bagi manusia dalam berbagai bidang, seperti kesehatan, energi, transportasi, dan lain-lain.
  4. Memenuhi standar kualitas: Laboratorium dapat membantu memastikan bahwa produk atau layanan yang dihasilkan memenuhi standar kualitas dan keamanan tertentu. Hal ini sangat penting dalam bidang kesehatan, makanan, dan lingkungan.
  5. Meningkatkan pemahaman kita tentang dunia: Dengan melakukan percobaan atau penelitian di laboratorium, kita dapat memahami lebih banyak tentang berbagai fenomena alam atau kehidupan. Dengan pemahaman yang lebih baik, kita dapat mengembangkan solusi yang lebih baik dan berkelanjutan untuk masalah yang kompleks.
  6. Menjaga keselamatan: Laboratorium juga digunakan untuk menguji keamanan bahan kimia, bahan-bahan berbahaya atau bahkan bahan biologi. Dengan melakukan pengujian ini, keselamatan manusia dapat terjamin.

Dengan melakukan percobaan, penelitian, atau pengujian di laboratorium, kita dapat memperoleh data atau informasi yang akurat dan bermanfaat bagi pengembangan ilmu pengetahuan, teknologi, dan lingkungan. Itu adalah salah satu alasan kenapa kita perlu mengetahui sekilas tentang laboratorium.

Kapan laboratorium digunakan

Pertanyaan selanjutnya pada artikel sekilas tentang laboratorium adalah kapan laboratorium digunakan?

Laboratorium digunakan untuk melakukan berbagai jenis percobaan dan analisis di bidang ilmu pengetahuan, teknologi, dan kedokteran. Laboratorium seringkali digunakan untuk melakukan pengujian dan analisis sampel, mengidentifikasi dan mengukur komponen kimia, biologis, atau fisik dari bahan atau zat tertentu.

Contohnya, laboratorium kimia digunakan untuk melakukan percobaan dan analisis kimia pada berbagai bahan dan zat, seperti obat-obatan, makanan, dan bahan kimia industri. Laboratorium biologi digunakan untuk mengkaji organisme dan struktur biologis, termasuk mikroorganisme, sel, dan jaringan tubuh. Laboratorium medis digunakan untuk mendiagnosis penyakit dan mengukur kesehatan pasien melalui analisis darah, urine, dan jaringan tubuh.

Selain itu, laboratorium juga digunakan untuk melakukan penelitian ilmiah, mengembangkan teknologi baru, dan melakukan pengujian kualitas dan keselamatan produk.

Dimana saja terdapat laboratorium

Pertanyaan selanjutnya pada artikel sekilas tentang laboratorium adalah dimana terdapat laboratorium?

Laboratorium bisa ditemukan di banyak tempat, tergantung dari jenis dan tujuannya. Beberapa tempat yang umumnya memiliki laboratorium adalah:

  1. Sekolah dan perguruan tinggi: Laboratorium di sekolah dan perguruan tinggi biasanya digunakan untuk keperluan pendidikan seperti praktikum dan penelitian.
  2. Rumah sakit dan klinik: Laboratorium di rumah sakit dan klinik digunakan untuk mendiagnosis penyakit dan memantau kondisi pasien.
  3. Industri: Laboratorium di industri digunakan untuk melakukan pengujian dan pengembangan produk baru serta mengontrol kualitas produk yang sudah ada.
  4. Pusat penelitian: Laboratorium di pusat penelitian biasanya digunakan untuk penelitian dan pengembangan ilmu pengetahuan dan teknologi.
  5. Lembaga pemerintah: Laboratorium di lembaga pemerintah seperti badan pengawas obat dan makanan (BPOM) dan lembaga penelitian lingkungan hidup digunakan untuk menguji produk dan memantau lingkungan.
  6. Perusahaan farmasi: Laboratorium di perusahaan farmasi digunakan untuk mengembangkan dan menguji obat-obatan.
  7. Perusahaan makanan: Laboratorium di perusahaan makanan digunakan untuk menguji kualitas bahan baku dan produk akhir.
  8. Perusahaan kimia: Laboratorium di perusahaan kimia digunakan untuk menguji kualitas bahan baku dan produk kimia.
  9. Perusahaan teknologi: Laboratorium di perusahaan teknologi digunakan untuk melakukan penelitian dan pengembangan produk dan teknologi baru.

Ini hanya beberapa contoh, ada banyak lagi jenis laboratorium yang dapat ditemukan di berbagai tempat.

Bagaimana kondisi laboratorium yang ideal

Sebuah laboratorium yang ideal harus memiliki fasilitas dan peralatan yang memadai untuk memenuhi kebutuhan penelitian tertentu. Beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam merancang laboratorium yang ideal adalah sebagai berikut:

  1. Ruang: Laboratorium harus memiliki ruang yang memadai untuk menampung peralatan dan kegiatan penelitian. Selain itu, ada juga ruang yang cukup untuk staf laboratorium dan ruang untuk penyimpanan bahan kimia dan sampel.
  2. Ventilasi: Ventilasi yang baik sangat penting dalam laboratorium untuk menghindari kontaminasi silang dan bahaya yang berkaitan dengan bahan kimia berbahaya. Sirkulasi udara yang baik juga dapat membantu mengurangi kelembaban dan suhu yang berlebihan.
  3. Peralatan dan instrumen: Laboratorium harus memiliki peralatan dan instrumen yang memadai untuk kegiatan penelitian tertentu. Peralatan tersebut harus selalu dalam kondisi baik dan bersih serta teratur.
  4. Ketersediaan bahan kimia dan sampel: Laboratorium harus menyediakan bahan kimia dan sampel yang diperlukan untuk kegiatan penelitian, serta menyimpannya dengan aman dan terorganisir.
  5. Keselamatan: Keselamatan harus menjadi prioritas utama dalam laboratorium. Semua staf laboratorium harus dilatih dan mengikuti prosedur keselamatan yang ketat dalam penggunaan peralatan, bahan kimia, dan sampel.
  6. Komunikasi dan Kolaborasi: Sebuah laboratorium ideal juga harus memfasilitasi komunikasi dan kolaborasi antara peneliti untuk mempercepat penemuan dan hasil penelitian.
  7. Fasilitas Pendukung: Terakhir, laboratorium harus menyediakan fasilitas pendukung seperti ruang pertemuan dan kantor yang nyaman untuk mendukung kegiatan penelitian.

Dengan memperhatikan semua faktor di atas, laboratorium yang ideal dapat membantu peneliti untuk melakukan penelitian dengan efektif dan efisien, sehingga mempercepat kemajuan di berbagai bidang ilmu pengetahuan.

Dari pembahasan mengenai bagaimana laboratorium yang ideal, apakah sudah bisa memberikan tambahan informasi sekilas tentang laboratorium.

Daftar Pertanyaan Sekilas Tentang Laboratorium

Berikut ini adalah beberapa pertanyaan yang sering ditanyakan ketika seseorang mencari informasi sekilas tentang laboratorium :

1. Apa yang dilakukan di laboratorium?

Laboratorium adalah tempat di mana berbagai jenis penelitian, percobaan, dan pengujian dilakukan. Beberapa jenis kegiatan yang biasa dilakukan di laboratorium meliputi:

  • Penelitian ilmiah: Laboratorium digunakan untuk melakukan penelitian ilmiah dalam berbagai disiplin ilmu, seperti biologi, kimia, fisika, dan teknik.
  • Uji produk: Banyak perusahaan menggunakan laboratorium untuk menguji kualitas dan keamanan produk mereka, seperti makanan, kosmetik, dan obat-obatan.
  • Pengembangan teknologi: Laboratorium juga digunakan untuk mengembangkan teknologi baru atau meningkatkan teknologi yang sudah ada, seperti teknologi energi alternatif, teknologi komputer, atau teknologi bahan.
  • Pendidikan: Laboratorium sering digunakan sebagai bagian dari program pendidikan di sekolah, perguruan tinggi, atau lembaga pelatihan. Laboratorium dapat membantu siswa memahami konsep-konsep abstrak dan memperoleh keterampilan praktis dalam disiplin tertentu.
  • Pengujian medis: Laboratorium medis digunakan untuk mendiagnosis dan memantau penyakit atau kondisi kesehatan tertentu, melalui tes darah, urine, atau jaringan tubuh.
  • Uji lingkungan: Laboratorium juga dapat digunakan untuk menguji kualitas air, tanah, udara, dan lingkungan lainnya, untuk memastikan keamanan dan keberlanjutan lingkungan.

Dalam semua kasus, laboratorium memberikan lingkungan yang terkendali dan steril, di mana percobaan dapat dilakukan dengan aman dan akurat.

2. Apa fungsi laboratorium?

Laboratorium memiliki berbagai macam fungsi, tergantung pada jenis dan kegunaannya. Secara umum, fungsi laboratorium adalah sebagai tempat untuk melakukan pengujian, penelitian, analisis, atau eksperimen terhadap berbagai bahan atau substansi dengan tujuan memperoleh informasi atau data yang dibutuhkan. Beberapa fungsi laboratorium yang umum meliputi:

  • Pengujian kualitas: Laboratorium dapat digunakan untuk melakukan pengujian kualitas produk, seperti makanan, obat-obatan, atau kosmetik, dengan tujuan memastikan produk tersebut aman dan sesuai dengan standar yang ditetapkan.
  • Penelitian: Laboratorium juga dapat digunakan sebagai tempat untuk melakukan penelitian ilmiah, seperti penelitian tentang sifat-sifat zat kimia, pengembangan teknologi baru, atau penemuan obat-obatan baru.
  • Pengujian lingkungan: Laboratorium juga dapat digunakan untuk melakukan pengujian terhadap lingkungan, seperti pengujian air, tanah, atau udara, dengan tujuan memastikan lingkungan tersebut aman dan tidak mencemari.
  • Pendidikan: Laboratorium juga sering digunakan sebagai tempat praktikum atau eksperimen dalam bidang pendidikan, seperti fisika, kimia, biologi, atau teknik.
  • Pengembangan produk: Laboratorium juga dapat digunakan untuk mengembangkan produk baru atau meningkatkan produk yang sudah ada, dengan melakukan berbagai eksperimen dan pengujian.
  • Penelitian forensik: Laboratorium dapat digunakan dalam bidang forensik untuk melakukan analisis terhadap berbagai jenis bukti, seperti sidik jari, DNA, atau bahan kimia dalam tubuh.
  • Kesehatan: Laboratorium kesehatan umumnya digunakan untuk melakukan berbagai jenis tes diagnostik, seperti tes darah, urin, atau tes radiologi, dengan tujuan memastikan kesehatan pasien dan membantu dalam diagnosis penyakit.

Itulah beberapa fungsi umum dari laboratorium, dan masih banyak lagi fungsi lainnya tergantung pada jenis dan kegunaannya.

3. Ada apa saja di laboratorium?

Laboratorium bisa memiliki peralatan dan bahan kimia yang berbeda tergantung pada jenis laboratoriumnya. Namun, beberapa peralatan dan bahan yang umumnya ada di laboratorium termasuk:

  • Meja kerja
  • Kursi
  • Kabinet penyimpanan
  • Alat ukur dan timbang seperti timbangan, mikrometer, dan kaliper
  • Pipet dan buret untuk mengukur volume larutan
  • Alat pemanas seperti water bath, bunsen burner, hot plate, dan oven
  • Alat pengaduk seperti magnetic stirrer dan homogenizer
  • Alat pengukur pH seperti pH meter
  • Alat filtrasi seperti filter kertas, membran filter, dan corong Buchner
  • Alat kaca seperti labu, erlenmeyer, dan pipet volumetrik
  • Bahan kimia seperti asam, basa, garam, dan pelarut
  • Mikroskop dan lensa pembesar
  • Kamera dan peralatan fotografi untuk dokumentasi.
  • Komputer untuk pengolahan data dan analisis.
  • Alat keselamatan seperti sarung tangan, kacamata pengaman, lab coat, dan apron.
  • Papan tulis dan spidol untuk keperluan presentasi dan penulisan.

Catatan: Untuk laboratorium medis dan biologi, beberapa instrumen seperti mikroskop, spektrofotometer, real time pcr, centrifuge dan alat kultur jaringan juga biasa digunakan.

4. Apa saja alat yang ada dan digunakan di laboratorium?

Ada banyak jenis alat dan instrumen yang digunakan di laboratorium, tergantung pada jenis penelitian atau percobaan yang dilakukan. Berikut adalah beberapa contoh alat dan instrumen umum yang dapat ditemukan di laboratorium:

  • Mikroskop: digunakan untuk memperbesar dan memvisualisasikan benda-benda yang sangat kecil seperti sel, bakteri, dan virus.
  • Spektrofotometer: digunakan untuk mengukur dan menganalisis spektrum cahaya yang dipancarkan atau diserap oleh benda atau zat tertentu.
  • Alat ukur suhu: termometer, termokopel, dan piranti pemanas digunakan untuk mengukur suhu dalam berbagai jenis percobaan.
  • Pengaduk magnetik: digunakan untuk mengaduk larutan dengan cepat dan efisien menggunakan gaya magnet.
  • Centrifuge: digunakan untuk memisahkan bahan-bahan berdasarkan berat jenis atau massa melalui rotasi berkecepatan tinggi.
  • pH meter: digunakan untuk mengukur keasaman atau kebasaan larutan.
  • Alat pengukur volume: pipet, buret, dan mikro-pipet digunakan untuk mengukur volume larutan dalam berbagai tingkat akurasi.
  • Timbangan: digunakan untuk mengukur massa benda atau zat dengan tingkat akurasi yang berbeda.
  • Oven: digunakan untuk mengeringkan atau menghangatkan sampel atau zat tertentu pada suhu tertentu.
  • Kromatografi: berbagai jenis kromatografi, seperti kromatografi gas dan kromatografi cair, digunakan untuk memisahkan campuran bahan berdasarkan perbedaan sifat kimia mereka.

Itu hanya sebagian kecil dari alat dan instrumen yang dapat ditemukan di laboratorium. Ada banyak lagi, tergantung pada jenis percobaan dan penelitian yang dilakukan.

5. Resiko apa saja yang ada di laboratorium?

Laboratorium merupakan tempat di mana berbagai jenis penelitian, pengujian, dan percobaan dilakukan. Namun, ada beberapa resiko yang dapat terjadi di laboratorium, antara lain:

  • Kecelakaan: Laboratorium dapat menjadi tempat yang berbahaya karena penggunaan bahan kimia, mesin, listrik, atau benda tajam. Terjadinya kecelakaan dapat berupa luka bakar, luka potong, dan luka serius lainnya.
  • Paparan bahan kimia: Laboratorium seringkali menggunakan bahan kimia yang berbahaya dan dapat menimbulkan masalah kesehatan seperti iritasi, reaksi alergi, kerusakan organ, dan bahkan kematian.
  • Paparan radiasi: Laboratorium yang menggunakan bahan radioaktif atau mesin pemancar radiasi memiliki risiko tinggi terhadap paparan radiasi yang berbahaya bagi kesehatan.
  • Kontaminasi: Laboratorium yang digunakan untuk penelitian biologis dapat terkontaminasi oleh mikroorganisme patogen yang dapat menyebar dan menyebabkan infeksi.
  • Kebakaran dan ledakan: Penggunaan bahan kimia yang mudah terbakar atau bahan gas dapat menyebabkan terjadinya kebakaran atau ledakan di dalam laboratorium.
  • Masalah ergonomi: Kondisi kerja yang tidak ergonomis seperti posisi duduk yang tidak benar atau penggunaan alat yang tidak sesuai dapat menyebabkan masalah kesehatan seperti cedera otot dan sakit punggung.

Oleh karena itu, penting untuk selalu mematuhi protokol keselamatan yang telah ditetapkan dan mengikuti panduan dan aturan yang berlaku di laboratorium untuk menghindari terjadinya kecelakaan dan masalah kesehatan yang dapat mengancam nyawa.

6. Apa saja aturan yang ada di laboratorium?

Berikut adalah beberapa aturan yang umumnya ada di laboratorium:

Gunakan alat pelindung diri (APD) yang sesuai: Setiap kali masuk ke laboratorium, pengguna harus memakai APD seperti sarung tangan, kacamata pelindung, masker, dan lab coat untuk melindungi diri dari bahan kimia dan bahaya lainnya.

Jangan makan atau minum di dalam laboratorium: Hal ini untuk mencegah terjadinya kontaminasi pada bahan dan alat yang digunakan di laboratorium.

Cuci tangan sebelum dan sesudah bekerja: Cuci tangan dengan sabun dan air selama 20 detik sebelum dan sesudah bekerja di laboratorium. Hal ini membantu mencegah penyebaran kuman dan bahan kimia yang mungkin menempel pada tangan.

Simpan bahan kimia dengan benar: Bahan kimia harus disimpan dalam wadah yang sesuai dan dilabeli dengan benar untuk mencegah kecelakaan atau kontaminasi.

Jangan mengubah atau memodifikasi alat tanpa otorisasi: Jangan mencoba untuk memodifikasi alat atau peralatan di laboratorium tanpa izin dari staf laboratorium. Hal ini dapat menyebabkan bahaya dan merusak alat.

Bersihkan alat setelah digunakan: Alat-alat di laboratorium harus dibersihkan setelah digunakan untuk mencegah terjadinya kontaminasi dan kerusakan pada alat.

Laporkan kecelakaan atau insiden segera: Jika terjadi kecelakaan atau insiden di laboratorium, laporkan kejadian tersebut segera kepada staf laboratorium untuk penanganan yang tepat.

Aturan-aturan ini sangat penting untuk diikuti di laboratorium demi keamanan dan kesehatan semua pengguna laboratorium serta untuk menjaga kualitas hasil penelitian dan pengujian yang dilakukan di dalamnya.

7. Apa saja kecelakaan kerja yang mungkin terjadi di laboratorium?

Ada beberapa jenis kecelakaan kerja yang mungkin terjadi di laboratorium, antara lain:

  • Tumpahan bahan kimia: Bahan kimia yang bocor atau tumpah dapat mengakibatkan kebakaran, ledakan, atau cedera fisik pada pekerja.
  • Kontaminasi bahan kimia: Bahan kimia yang terkontaminasi dapat menimbulkan bahaya bagi pekerja, misalnya jika bahan kimia tersebut dihirup atau terkena kulit.
  • Kebakaran: Laboratorium dapat menjadi tempat yang mudah terbakar karena terdapat banyak bahan kimia dan benda-benda yang mudah terbakar seperti kertas atau plastik.
  • Ledakan: Pemanasan atau campuran bahan kimia yang tidak tepat dapat mengakibatkan ledakan, yang dapat membahayakan jiwa pekerja dan merusak fasilitas laboratorium.
  • Cuts and punctures: Pekerja dapat terluka oleh alat-alat tajam seperti jarum, pisau, atau kaca.
  • Radiasi: Laboratorium yang menggunakan radiasi seperti sinar-X atau sinar gamma dapat menimbulkan bahaya bagi pekerja yang tidak terlindungi.
  • Listrik: Pekerja di laboratorium dapat terkena bahaya listrik jika tidak menggunakan alat dan teknik yang tepat.
  • Ergonomi: Beberapa pekerjaan di laboratorium melibatkan posisi tubuh yang tidak alami atau gerakan yang berulang-ulang, yang dapat menyebabkan cedera akibat tekanan atau ketegangan.
  • Infeksi: Pekerja di laboratorium medis dapat terkena infeksi dari bahan biologis yang diolah, seperti virus atau bakteri.
  • Kecelakaan transportasi: Kecelakaan dapat terjadi saat mengangkut bahan kimia atau sampel biologis dari satu lokasi ke lokasi lain.

8. Jenis bahaya apa yang paling banyak ditemukan di laboratorium?

Di laboratorium, terdapat berbagai jenis bahaya yang bisa terjadi. Namun, beberapa jenis bahaya yang paling banyak ditemukan di laboratorium antara lain:

  • Bahaya kimia: Bahan kimia yang digunakan dalam laboratorium dapat menyebabkan keracunan, iritasi, atau bahkan ledakan jika tidak ditangani dengan benar.
  • Bahaya biologis: Mikroorganisme dan bahan biologis lainnya dapat menyebabkan infeksi atau penyakit pada orang yang terpapar. Hal ini dapat terjadi jika tidak ada tindakan pencegahan yang tepat.
  • Bahaya radiasi: Laboratorium yang menggunakan bahan radiaktif dapat menyebabkan paparan radiasi yang berbahaya bagi kesehatan.
  • Bahaya fisik: Beberapa bahaya fisik yang bisa terjadi di laboratorium meliputi ledakan, kebakaran, atau cedera karena peralatan laboratorium yang tidak aman.
  • Bahaya ergonomis: Kegiatan yang dilakukan di laboratorium dapat menyebabkan cedera atau penyakit yang berhubungan dengan postur tubuh yang tidak baik atau penggunaan peralatan yang tidak ergonomis.

Oleh karena itu, penting untuk menjalankan prosedur keselamatan yang benar dan mengenali bahaya potensial di laboratorium untuk mengurangi risiko cedera atau kerusakan kesehatan. Tidak terasa kita sudah membahas beberapa pengetahuan dasar seperti :

Catatan : artikel ini diperuntukan untuk orang awam, mahasiswa atau orang yang memiliki hubungan dengan kegiatan di laboratorium. Dibuat dengan bahasa yang sederhana dalam upaya mudah dimengerti. Jika dirasa ada yang kurang, ada dapat mengisi kolom komentar untuk memberikan saran yang membangun.

Demikian artikel Laboratorium: Sekilas Tentang Fasilitas Penelitian dan Pengujian semoga bermanfaat. Bagi anda yang membutuhkan diskusi cepat produk ini bisa menghubungi contact PT. Andaru Persada Mandiri via whatsapp 087777277740 atau telepon 0251-7504679. Link alamat kami sertakan pada Google Maps.

2 Comments

    1. Terima kasih Kak Jerome atas komentarnya. Baca juga artikel kami yang lainnya ya Kak untuk seputar informasi mengenai alat laboratorium lainnya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

error: Konten dalam website ini memiliki hak cipta, verifikasi untuk izin penggunaan.
WhatsApp chat